Timeline : Life Achievement

Menjejak nostalgia sejak 20 tahun yang lalu

C360_2014-03-12-00-19-38-941Sudah hampir seminggu pulang ke rumah, rasanya kampus jadi tempat membosankan. Rumah lah tempat terbaik melepas lelah, makanan ummi lah makanan tersedap untuk menggantikan makanan2 khas mahasiswa yang berbulan2 menyumpal perut (*walau pas di rumah juga, rasanya ummi juga ga masak -__-), dan nostalgia terbaik ialah ketemu dengan sahabat2 lama, bercengkrama, mengobrol dan menghabiskan waktu. Ahhh… benar2 melemaskan urat2 saraf dan otak setelah lama bergulat dengan kuliah.

Momen pulang sebenarnya biasa saja bagi sebagian orang, tapi bagi sebagian lain seperti kami perantau2 antar pulau, tentu momen berharga. Setidaknya bisa mengobat rindu dan menambah berat badan😛. Banyak hal yang berubah sejak enam bulan lalu, tapi yang paling mengesankan ialah orang-orang disekitar kita yang terus maju dan berubah. Dan tentunya disadari atau tidak, kita lah yang paling banyak berubah. cara pandang, pola pikir, ukuran fisik, dan semua nya terasa cepat berlalu.

Figura-figura yang dipajang dirumah, menarik memori2 lama, bahwa kita sudah banyak berubah, berkembang, dan melewati masa indah untuk di kenang…. bahkan terfikirkan banyak momen2 yang kita lewati di batas2 waktu..

Dulu gw anak tunggal, kecil, pendek, ringkih, cengeng, pendiem, dan mungkin pemalu (*tidak semua orang percaya pernyataan ini :P). Gw yg paling pendek, selalu cemen, terasingkan diantara temen2.  Di SD mungkin gw kaum si cupu, bocah2 yang masuk golongan cupu, yang jarang mengambil kesempatan untuk bicara, menghindari konflik, tidak punya banyak teman di rumah, jarang keluar rumah. Dulu gw hanyalah bocah penikmat televisi 100%, penikmat kartun minggu pagi. Setiap hari, rutinitas sekolah sampe pukul 4 sore, pulang ke rumah, nonton berjam-jam. rasanya tidak ada yg ganjil waktu itu, semua menyenangkan bersama tv. Minggu pagi, nonton kartun hingga siang. main laptop hingga siang. 

C360_2014-03-12-00-18-59-537juara lomba gambar
 
C360_2014-03-12-00-22-26-649dapet poto pas 4 tahunan mungkin
 

Di masa SD, gw kenal komputer, gw kenal Age of Empire. gw kenal dengan guru killer. gw tahu rasanya di setrap guru di depan tiang bendera gara2 teriak “woy.. pesawat.. pesawat”, sambil lari2an keluar. gw tau rasanya dikurung di gudang bareng temen yang ga hapal hapalan yg disuruh guru, dan akhirnya malah nikmatin apel bareng2. gw juga tau rasanya main di kali kotor, terus ngambil2in ikan hias yg buat diadu2. gw tau rasanya kena lemparan keras bola kasti, *perih memang*. Gw pernah juara mewarnai se-provinsi *cumasekali. gw juga sering diminta buat baca doa depan keluarga besar. gw kenal juga dengan makan siang di pinggiran kali. rumah pohon. gw juga tau rasanya punya temen yang selalu menjengkelkan dan ngebully kita terus. gw juga tau bahwa abang2 bakso buat baksony pake k*lor, gw juga tau abang2 gulali juga suka ngup*il pas ngaduk gulaliny pake tangan. gw juga tau, tiap main ‘sembunyi2an’, gw selalu diusahakan untuk yang kena jaga. gw juga tw bahwa anak SD itu rata2 dipimpin oleh temen2 nya yang sok pinter, hehehe. Gw tau rasanya bawa2 bekel makan sampe 6 tahun pake rantang besi ke sekolah. Gw tw bahwa gw ga boleh ketinggalan nonton kartun minggu pagi, karna itu adalah pembicaran utama antar anak gaul di sekolah. gw jg tau rasanya diantar jemput ke sekolah, sambil bawa tas sekolah yang lebih gede dan lebih berat dari badan gw. gw tau rasanya dipanggil cebol. gw juga tau bahwa gw ga berbakat main gambaran, kelereng, maupun layang2. gw menemukan hobby baca komik. komik yang pertama gw baca ‘kungfu komang’. gw menemukan tempat peminjaman komik. gw juga tau kalo bapak2 yang datang ke tempat itu, kalo ga baca ko ping ho, pasti baca b8kep. gw juga tau bahwa kita pasti selalu baca tulisan “coba lagi”, tiap gosokin uang receh ke minuman berhadiah kayak ale-ale. Gw juga tw akhirnya, bahwa teman yang paling banyak tw di masa itu ialah teman yang paling suka membual. gw juga tw rasanya les renang, dan rasanya tenggelem sambil nelen seliter air. tapi dari keseluruhan momen yg paling inget, gw juga tw rasanya kehilangan orang paling berharga dan kita sayangi di hidup kita🙂 ….

SMP itu masa transisi, transisi kita ke dewasa. dimasa itu, gw tw temen2 gw udah ngelewatin masa ‘akil balig’ mereka, sementara gw belum. gw pernah disetrap sekelas gara2 cuci tangan abis makan ke wadah es teh botol koperasi sekolah. dan disetrap lagi di atas tembok gara2 bikin guru pkn nangis. smp juga masa gw berprestasi, gw tw rasanya jadi juara kelas, walau satu kelas cowok semua, dan kalo dibandingin dengan kelas sebelah yang cewe semua bakal timpang rankingnya. gw juga sering diajakin lomba fisika maupun matematika kemana2, walau ga pernah menang. gw tw rasanya dipukul pake sapu lidi sama kepsek. gw tw dimasa itu game komputer paling keren ialah GTA dan NFS. gw ngerasain dimasa itu bengkulu sering kena gempa. gw tw rasanya jadi murid perdana di smp. gw ngerasain yang namanya ujian nasional numpang di sekolah orang lain. gw tw guru fisika gw dianggap paling killer satu sekolah. gw tw kelas gw cuma itu-itu doang orangnya. dan yang paling diinget, itu masa paling alim gw yang selalu rajin ibadah.

11062011257mancing keributan, *eh mancing belut

Beranjak SMA, gw mulai mengerti fase berteman, terlambat mungkin untuk semasa itu.. hah bodoh yang baru terpikir sekarang, atau lebih tepatnya baru menemukan di masa itu. Di masa itu gw mencicipi organisasi sedikit. Menikmati masa jahil bersama teman2 SMA. Masa itu gw kenal futsal, tw aturan main bola gede, menemukan passion di dunia komputer. Punya temen urakan, perokok, preman, punya temen maniak game, temen yang rajin banget, temen tukang dandan, temen penggosip, temen hantu kamera, dll. Di SMA, gw kenal football manager, pernah mancing belut bareng, manjat pohon di pelataran sekolah, ngiterin sekolah buat nyari buah2an gratis, *eh sebenerny liat2in cewe2 cantik satu sekolah. gw ngerasain apa momen dipanggil orang tua setelah manjat pagar sekolah pas telat. gw juga tau rasanya jadi anak nakal, karna sering bolos di kelas, guling2an tidur di kelas pas guru ngajar, mecahin kaca sekolah, matahin pintu loker, main futsal dalam kelas, dsb. Gw tw wc sekolah selalu dipenuhi putung rokok. gw ngerasain 3 tahun di SMA, gw ga pernah ganti kelas, dan sekelas cuma 20 orang. di masa ini juga gw tw rasanya tetep diajak main futsal walau ga jago. gw tw kalo gw ga berbakat disemua pelajaran olahraga, bahkan gw harus remedi. gw jg ga pernah punya bakat di musik, ga bisa mainin satupun alat musik. gw ngerasain kalo ambil nilai renang, pasti cewe2 yg didahulukan. gw ngerasain tawuran antar sekolah sama sekolah tetangga. gw tw ada bapak kantin yang jualan makanan hampir kadaluarsa. gw jg ngerasain di-ciecie-in sama cewe sekelas selama 3 tahun. gw ngerasain dapet nol di pelajaran fisika. gw ngerasain keluar malem cuma buat ngopi2 dan nongkrong2. gw tw cuma 2 orang yang perhatiin guru kimia selama 2 kelas3. Dan yang selalu gw tw, gw punya orang2 gokil selama 3 tahun terakhir di SMA, dan sekarang gw tw mereka ngangenin (*Patutabu).

lifetimeline

Kini gw tw, semua menyenangkan karna telah dilewati. kini terasa bahwa semua itu momen menarik yang akan kita kangenin di hari tua bersama semua sahabat-sahabat. kini kita mungkin tertawa atas kebodohan masa lalu, atau menyesal melewatkan beberapa momen. tapi diatas semuanya, gw bersyukur telah melewati semua pagi yang telah lalu. Kesimpulannya.. Gw sudah semakin berumur… dan rasanya menyenangkan untuk melewati hal2 yang berbeda, dengan yang orang lain rasakan😀

“Nostalgia selalu dibutuhkan untuk mengingat bahwa kita harus bersyukur atas semua pagi yang telah kita lewati di masa lalu” – R13

Ini Nostalgia Ku, Mana Nostalgia Mu??

Komentarin aja

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s