Sepenggal kisah aku dan anak kucing

Banyak orang yang bilang mereka suka kucing. Absolutly adalah para cewe2. kalo ketemu kucing lucu dikit “ihhh cute banggeet.., ih lucu banget (sambil noel2 perut ny” *gw geli dengernya!, kecuali yang ngomong emang cantik dan juga lucu, ofcourse itu sah2 aj [cewe cantik selalu benar]

Gw memulai kisah ini dengan diri gw sendiri. Keluarga gw bukan pecinta binatang. Dulu gw diajarin buat ngusir berbagai binatang yang masuk ke rumah, apapun itu, anjing, kucing, kecoa, tikus, dan yang lain. Entah parno kali. Berkali2 kucing nyuri ikan yang lagi mau digoreng ma nenek gw. Berkali2 juga itu kucing berani nyuri ikan di piring makan gw, pas gw lagi meleng liat tv. Berkali2 tikus nyuri cemilan2 gw. Berkali2 anjing boker di halaman maupun teras gw. Keluarga gw kena virus parno binatang. Kalo ada binatang yang masuk mereka pasti bilang “bang.. bang.. usir kucingny” atau usir tikusnya. bahkan sempat traumatis mendalam ketika anjingnya berkali boker di teras gw, sampe muncul kata2 “apa perlu kita bunuh itu anjing!”, yasaaalam.

Suatu ketika juga pernah kita berburu kucing bersama, itu kucing masuk dan melahirkan berkali kali di rumah. DIA PIKIR RUMAH GW PANTI SOSIAL KUCING! tempat kucing buang anak abis sex bebas dimana-mana.  Hal itu juga yang buat keluarga gw ga suka. Bahkan pernah suatu ketika tu kucing makan anak nya sendiri. Parraah kanibalisme level 1!

Sekedar Fakta bahwa setelah gw tahu bahwa kucing belang 3 yang cowok memang akan dimangsa atw dimakan oleh para pejantan di komplek itu. Karna kucing pejantan non-belang3 menggangap bahwa kucing pejantan belang 3 akan menjadi penguasa jika dia sudah gede. Ada mitos dikalangan kucing seperti itu. Bahkan sebagian kucing percaya si belang tiga ini mampu menjatuhkan kucing lainya dengan sekali lirik. Dikatakan juga bahwa dia akan menguasai gadis2 (red: kucing perawan) yang ada di komplek tersebut. Mitos ini dikuatkan oleh tante gw yang sempat terwawancara mengenai kucing belang 3. – tim investagasi kucing belang 3.

Lanjut ke cerita berburu kucing sekeluarga, itu kucing udah masuk ke selip2 bawah tempat tidur. Ketika itu tim investigasi kucing, yakni gw, tante gw, dan datuk gw, menuju ke tkp. yakni kamar nenek gw. Setelah terjadi pergulatan berapa jam akhirnya kita berhasil mengeluarkan dia, agar dia tidak melahirkan di dalam.

Bahkan perburuan lainya ialah perburuan tikus di rumah. Baru2 ini gw dan ummi melakukan perburuan eksklusif di rumah. Menjelang lebaran aktifitas para tikus meningkat di rumah. Akhirnya kita kompar menebar racun spesial pake telor. Racun itu mirip2 coklat, tapi bedanya warnany biru. Dipotek2 dan disebar ke seluruh sudut rumah. Hasilnya… Perfect, benar2 memuaskan. 3 ekor mati di tempat, yang lain mungkin mati di jalan.

Nah, yang lucunya, keluarga gw pernah jadi pemelihara binatang. Pertama sekali gw diajarin melihara ayam. Dulu ayah pernah bawa ayam jago. Seminggu kemudian, karna liat semangat gw yang rajin ngasih makan, sepulang dari sekolah, dia kasih gw monyet. Dan itu monyet pertama yang ada di komplek ini. Awalnya monyet dan ayam akur banget, sering lirik2an, main bareng. Sebulan kemudian, takdir berkata berbeda, entah mungkin ada salah paham diantara mereka, tiba2 kekacauan terjadi. Monyet mukul ayam. Ayam bales *ntah gw ga tw dia bales pake apa, piso kale😛. Lima belas menit kemudian. Pas gw datang, ayam udah gigit kepala monyet, dan monyet udah cekek leher ayam. Hasilnya keduanya mati tragis hari itu. Mulai hari itu gw mulai ngerasa gw ga bakat melihara hewan.

Cerita lain, ayah juga pernah bawa binatang lebih aneh dari itu semua. Dia bawain trenggiling. Ini pertama kali nya dalam hidup gw. Melihara Trenggiling. Paginya dia ngasih tw gw, siang hari kita buat kandangnya. Sore hari kita kasih dia makan. Malamnya ada yang bunyi2 di samping rumah deket kandang si trenggi. Dan paginya dia menghilang, menggelinding entah kemana. Failed.

Dulu juga gw pernah pelihara kura2 kecil, dua hari pelihara tu kura2 kecelup masuk ke sumur. Failed (again). Dulu juga, sempet pelihara bibit lele. tapi ngerasa ga ada tempat di rumah, tu lele kita cemplungin ke septitank. Ayah bilang septitank tempat terbaik untuk mereka. Mungkin mereka bisa bersihin septitank kita gratis. 8 tahun kemudian, ketika septitank itu mau dibuat palang udaranya, gw mikir udah segede apa tu lele sekarang di dalam, udah berapa cucu2nya. Dan seberapa enak dan gede daging nya sekarang😛

Karna sepertinya gw tidak dianugrahi bakat melihara binatang, sejak saat itu gw ga pernah pelihara binatang. Walau gw sering iri liatin temen2 gw yang pelihara cupang dalam toples. sampe suatu hari, gw melupakan semuanya. Ketika kita sekeluarga inisiatif mau punya akuarium, ade gw ngiri liat temennya pelihara cupang, dia pengen yang lebih gede, sampe lah kita peliharan ikan2 dalam akuarium. Awal minggu, kita begitu semangat, tiap hari dikasih makan, kadang kita kasih bonus, dibanyakin. Sampe setengah bulan kemudian, semua anggota keluarga pada sibuk, dan akhirnya lupa kasih makan, tiba2 satu persatu binatang2 malang itu mengapung di akuarium. Awalnya mau dikasih cpr, eh gw lupa dia ikan. Yaudah kayaknya dia mati kelaparan. Ntah mungkin juga keracunan, karna beberapa kali gw liat adek gw masukin sirupny yang ga abis ke dalam akuarium -.-

Ternyata pengalaman melihara ikan ga buat kita jera saat itu. Waktu itu gw sma. Gw lagi suka-sukanya liat kelinci. Jadi kita beli sepasang kelinci. Saking antusiasnya gw waktu itu, kita sering banget ngasih makan. Karna yang gw tw kelinci makan wortel dan sayur mayur, kita beliin banyak buat mereka. Besoknya tu kelinci boker2. “Wah Sehat nih ye” pikir gw. Eh ternyata sorenya tu kelinci diare, dia boker2 mencret gitu. Miris, malamnya dia mati. Gw sedih, karna sorenya gw baru kasih dia nama. tersisa satu lagi yang cewe, 2 hari kemudian, dia juga mati. Entah mungkin galau 2 harian ditinggal kekasih, ngebuat dia berani minum baygon, ini baru asumsi gw waktu itu.

Ternyata bukan cuma gw yang punya pengalaman buruk melihara hewan. Abang sepupu gw, melihara burung. Kayakny dia mau jd master gitu. Mulai dari ikut acara festival burung, sampe ikut komunitas2 gitu. Sebulan pertama dia emang keliat expert di mata gw. Dia emang telaten sih. Sebulan kedua, burungnya yang semula ada 3 jadi tinggal 2, pas gw tanya kemana, dia bilang di makan kucing waktu diturunin di lantai pas mau dikasih makan. Gak jera, dia beli 2 ekor lagi. Sebulan kemudian, pas udah dikasih makan, satu burung lepas, karna lupa nutup sangkarnya pas mau dikasih minum. Hebat! Dan masuk bulan ke-enam, mungkin karna dia mulai males2an meliharanya, akhirnya tu burung dilepasin. Kasihan katanya.

Tetapi, di balik semua kegagalan itu. Gw tetap lah orang yang masih punya keperi-kebinatangan. Gw tetep suka sama hewan. Ada kucing kampus (kucing di kampus) yang suka gelepar2, dan gesek2 badannya di kaki gw. Gw tetep seneng, walau terkadang gw tw itu kucing cowok, *mungkin dia kucing homo pertama yang gw tw. Lain halnya ada kucing cewe, gw suka noel2in  teteknya, apalagi kalo dia hamil, walau juga gw tw itu kehamilan hasil dia sex bebas sama kucing yang sering nongkrong di sevel. Di lain waktu, terkadang gw liat tu kucing sering diganggu-gangguin sama pejantan2 yang kebetulan lewat, dan salahnya, dia ngerespon, asem nih kucing, libidony tinggi banget. Gatel banget sih jadi kucing. Menurut catatan gw, itu kucing selama gw ngampus, dan selama gw duduk di masjid, gw meniliti bahwa selama itu pula dia hamil. Nah yang jadi pertanyaan, kok bisa? Itu benih siapa lagi yang ditanam? dan kemana anak2nya? Kisah misterius ini terus berlanjut sampe sekarang.

Nah, dibalik kisah2 konyol itu, masih ada kisah menyedihkan. Suatu ketika ketika gw pulang beli bukaan. Hari itu senin, jadi sorenya gw beli bukaan dan es kelapa abang2 pinggir jembatan. Dan ketika gw noleh ke kiri. Gw lihat bangkai anak kucing, yang udah membiru, bersemut2, membujur kaku. Tadi malam emang hujan, kayaknya ni kucing mati kedingginan. Ga habis pikir, kenapa orang-orang yang disekitar sana ga mau kuburin. Dan kenapa kayak ga ada yang lihat? Kemana mahasiswa yang suka mondar mandir di sini?? Apa semua pura-pura ga liat??. Orang2 hilang kepeduliannya terhadap binatang. Sedih gw ngeliatnya. Akhirnya gw kuburin tuh kucing deket abang2 es kelapa. Itupun setelah mengerahkan beberapa bocah yang nanya “bang ngapain main gali2an tanah?”. Orang-orang cuma bisa nanya dan ngeliatin, semua ga brani bertindak. Untung abang kelapa mw bagi air cucian gelasnya ke gw buat cuci tangan.

Pagi ini hal yang sama terjadi. Bengkulu pagi hari, seperti biasa pas gw nganter adek gw naik motor. Awalnya pas gw nganter gw ga liat ada bangkai kucing, tapi pas pulang nganter gw liat itu. Sekali lagi, ga habis pikir sama warga disini! Dan ga habis pikir buat yang nabrak ni anak kucing. Pas gw lewat, orang2 cuma pada lewat2 ga tw, atau mungkin pura2 ga tw. Gw berhentiin motor, gw turun. Mengenaskan! Kepalanya hancur, Remuk! Gw cari kantong plastik deket tong sampah. Gw angkat, ada mobil yang berhenti di depan gw (jalan itu pagi2 emang rame, karna deket pasar). Gw masukin ke kantong mayat (red: plastik bekas). Trus ada yang teriak dari pertokoan di sebelah atas, “Buang ke sana!” *dia nunjuk tong sampah gede deket sana. Trus gw bilang “Ini kucing pak! Dikubur bukan dibuang!”, gw teriak setengah emosi. Ntah lagi2, gw nemu yang cuma bisa comment no action, cuma bisa nyuruh ga ngelakuin apa2. SAMPAH TU ORANG! Dalam hati gw bilang, Ah, sudahlah, mungkin dia ga diajarin pelajaran agama, kewarganegaraan atw sosial lainya, atw mungkin ga dapet ilmu. Biarin Tuhan aja yang bales orang-orang yang ga peduli, yang nabrak ni kucing, dan yang cuma komen doang. Gw ga tau harus kubur ni kucing dimana, orang2 pada ngeliatin gw, seakan2 ngejudge gw “ckckc, pembunuh anak kucing!”, bahkan ada yang sekedar ngeliatin, trus ketawa2 mungkin bilang ini pekerjaan bodoh. Gw pulang. Gw taruh tu kantung mayat di motor. Sampe rumah, gw kuburin depan rumah tetangga, pake linggis tetangga. Tetangga gw bilang ini kucing ga mati tadi malam, mungkin lebih lama lagi karna bau nya udah busuk banget. Miris gw ngeliatnya. Sedih rasanya, gw ngerti perasaan tuh kucing kalo jadi dia, udah mati, hancur, digiles ban, matanya keluar, dan ga ada yang mau kuburin. Perih men!!

Orang-orang lupa mungkin bahwa kucing itu binatang kesayangan nabi. Orang-orang lupa mungkin.. bahwa kucing juga makhluk Tuhan. Entah bagaimanapun orang2 yang ga pantes bilang mereka pecinta binatang, yang biarin ni kucing kegeletak mati aja di jalan. Orang-orang ada cuma buat ngelihat lucunya mereka, tapi kalo pas gini, ga ada yang ngeliatin batang hidungnya. Ah, sudahlah, Sial semua yang nyebut mereka punya kepedulian!

Hilang semua kepedulian di dunia nan fana ini!
Bohong semua kata ucap, bahwa mereka peduli!
Dimana rasa peduli yang mereka umbar dengan kata-kata!
Hanya egoisme dan diri sendiri yang mereka tahu!
 
Apaa semua melihat??!!
Apaa semua melihat??!!
Ya semua melihat dengan matanya,..
tapi hati mereka tidak melihat apapun!
 
Apa semua tahu apa yang mereka lihat itu??!
Apa semua sudah kehilangan rasa kepedulian ini.!
Mungkin ya,, mungkin tidak..
 
Hanya Tuhan yang tahu..
Hanya Tuhan yang melihat..
Hanya Tuhan yang membalas..
 
Untuk setiap kebodohan ini..
Untuk setiap mata yang terdiam..
Untuk setiap hati yang membisu..
Untuk setiap komentar yang menjatuhkan..
dan untuk setiap jengkal orang-orang
yang masih mempunyai kepedulian dalam hidup ini..
 
— Bengkulu, 26 Agustus 2013, 09.34 —
— Aku bukan sang pembunuh! —

7 thoughts on “Sepenggal kisah aku dan anak kucing

  1. Iya bner bgt kadang orang mengaku klo dia pncinta binatang lah catlovers lah tp mreka mnyayangi kucing hnya dalam waktu si kucing lucu tp klo mlihat kucing yg jlek ataupun Kotor mreeka jijik bahkaan ada yg mngussir ny

  2. Maaf saya kelas 3 sma akan menghadapi ujian unas, saya mohon bantuan kakak untuk bantu email soal soal untuk persiapan masuk stis.

    Regard

    Filza

Komentarin aja

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s