I’m the Outlier-boy

Ya kali ini kisah pribadi,,, kisah berbedanya saya dari para pemuda lain di lingkungan saya… Kenapa bisa berbeda??? Dan apa yang menyebabkan saya berbeda??

Saya punya motto “be different”,, saya seorang outlier di lingkungan saya,,, di rumah saya bukan anak2 yang suka nongkrong… saya adalah outlier namun outlier dalam hal kebaikan.. Wah istilah outlier saya dapetn pas ngampus… Outlier artinya data yang berbeda dari data yang lain… kalo orang statistic bilang datang yang harus di hapuskan, atau di smoothing… karna datanya mengganggu data yang lain…

 

Nah berbeda dengan itu.,, saya menjadi outlier dalam hal baik,, jadi jangan sampe saya di smoothing, hehehe… Saya seorang yang berbeda dari beberapa orang di lingkungan rumah saya,,, rumah saya berada di distrik yang cukup gangster kalo saya pikir,,, anak2 SD saja sudah bisa ngisep rokok disini,, ckckck, bahaya lah,,, anak2 SD ny aja gitu apa lagi pemuda2ny… wahh gawat kalo gini terus… Saya berteman kepada siapapun, tapi saya paham bagaimana bergaul.. salah2 bergaul bisa menimbulkan masalah buat kita,, sesuai kata Rasulullah “berteman dengan tukan parfum akan terkena bau parfumnya,, sementar berteman dengan tukang las terkena bau asapnya”. Nah saya ga pilih2 temen, tapi milih2 pergaulan,, karna teman kita yang sekarang bakal nentuin masa depan kita nantinya…

 

Ketika anak2 di lingkungan saya hobinya ngerokok atau ngelem,,, (*yahh ngelem, bocor2 tu idung pake alteco hahaha)… saya satu yang beda,,, seringkali saya dianggap sombong, padahal saya ga gitu,,, saya dianggap sombong karna dianggap beda dan ga mau kumpul ma mereka, wajarlah saya kalo ga mau ngumpul, tiap ngumpul mereka ngerokok atau ngelem,, ckckck… inilah hidup ketika kita dianggap anak yng tidak gaul, itulah pilihan, hahaha.. saya cuman coba jadi yang beda.. ketika semua sibuk trek-trekan pake motornya,, saya menjadi yang lebih beda,, saya coba jalan kaki,, yaiyalah karna saya ga bisa bawa motor, wkwkwk…

 

Ketika saya dianggap kurang gaul dan sebagainya, saya juga cukup sedih,, tapi itu pilihan, dari pada saya gaul,, gaul.. trus galau.. jadinya gelo.. mending saya dicap ank kurang gaul.. but,, itu semua kbukti sekarang pilihan kita lah menentukan masa depan… kalo aja saya sibuk ngalor ngidul, foya2… mungkin ga jadi sebaik ini.. Alhamdulillah sesuatu gitu.. hahaha

 

Ada sebuah kata2 yang menarik untuk diresapi…

 

“Less is better than More.. Yang sedikit itu luar biasa, layaknya 22 orang yang bermain sepak bola,, yang sedang di tonton ribuan orang” Felix Siauw

 

Dan saya pikir sekarang saya adalah orang yang sedikit itu… jadi pembelajarannya tak selamanya menjadi sedikit itu lemah… dan pandai2 lah bergaul.. ok brad.. kalo manfaat boleh share… mohon maaf kalo ada yng ksinggung,, terimakasih

5 thoughts on “I’m the Outlier-boy

Komentarin aja

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s